Angkasawan Frank Rubio Mengimbas tentang Penginapan Sepanjang Tahun di Stesen Angkasa Antarabangsa

Angkasawan Frank Rubio, yang bakal kembali ke Bumi selepas menghabiskan masa setahun di Stesen Angkasa Antarabangsa (ISS), baru-baru ini bercakap kepada pemberita tentang misi lanjutannya. Rubio mengakui bahawa jika dia ditanya lebih awal sama ada dia bersedia untuk tinggal selama setahun penuh, dia mungkin akan menolak kerana komitmen keluarga. Bagaimanapun, sebaik sahaja latihan dimulakan untuk misi enam bulan, dia komited sepenuhnya untuk menyelesaikan tugas yang ada, dengan menyatakan bahawa tugasnya sebagai angkasawan untuk menyelesaikan misi itu.

Semasa tinggal selama setahun, Rubio terlepas beberapa peristiwa penting keluarga, termasuk tahun pertama anak perempuannya di Akademi Tentera Laut AS dan tahun pertama anaknya di West Point. Bagaimanapun, beliau mengiktiraf pengorbanan yang datang dengan kerja itu, terutamanya apabila ia berkaitan dengan mengekalkan stesen angkasa yang diduduki secara kekal selama lebih 23 tahun.

Pada Disember tahun lalu, mikrometeoroid yang dianggap telah melanggar kapal angkasa Soyuz yang berlabuh, menyebabkan saluran penyejuk kritikal putus. Akibatnya, Rubio dan rakan krewnya terpaksa melanjutkan penginapan mereka selama enam bulan tambahan sementara kapal angkasa gantian dilancarkan. Walaupun pelanjutan yang tidak dijangka, Rubio dan keluarganya telah pun menerima keadaan itu dan bersedia untuk melakukan pengorbanan yang diperlukan.

Rubio, bersama anak kapal Soyuz Sergei Prokopyev dan Dmitri Petelin, akan kembali ke Bumi minggu depan, menandakan berakhirnya misi 371 hari mereka. Ini akan menjadi penerbangan ketiga terpanjang dalam sejarah angkasa lepas dan yang paling lama untuk seorang angkasawan Amerika.

Sumber:
– TV NASA
– Artikel: "'Dan itu hanya kerana keluarga': Angkasawan NASA merenung tentang tahun lanjutannya di angkasa lepas" oleh William Harwood, CBS News